« »
METODE PENELITIAN - Untuk memahami penggunaan statistik, kita perlu tahu sedikit tentang desain eksperimental atau bagaimana peneliti melakukan investigasi. Sedikit pengetahuan tentang metodologi akan memberikan kami tempat untuk menggantung statistik kami. Dengan kata lain, statistik tidak angka yang hanya muncul entah dari mana. Sebaliknya, angka (data) yang dihasilkan dari penelitian. Statistik hanyalah alat untuk membantu kami menjawab pertanyaan penelitian. Dengan demikian, pemahaman tentang metodologi akan memfasilitasi pemahaman kita tentang statistik dasar.

Keabsahan
Sebuah konsep kunci yang relevan dengan pembahasan metodologi penelitian adalah bahwa validitas. Ketika seseorang bertanya, "Apakah penelitian ini valid?", Mereka mempertanyakan validitas setidaknya satu aspek dari penelitian. Ada empat jenis validitas yang dapat dibahas dalam kaitannya dengan penelitian dan statistik. Dengan demikian, ketika membahas validitas studi, salah satu harus spesifik untuk jenis validitas sedang dibahas. Oleh karena itu, jawaban atas pertanyaan yang diajukan di atas mungkin bahwa penelitian tersebut valid dalam kaitannya dengan satu jenis validitas tapi tidak valid dalam kaitannya dengan jenis lain dari validitas.

Masing-masing dari empat jenis validitas secara singkat didefinisikan dan dijelaskan di bawah. Perlu diketahui bahwa ini merupakan diskusi sepintas konsep validitas. Setiap jenis validitas memiliki banyak ancaman yang dapat menimbulkan masalah dalam studi penelitian. Contoh, tetapi bukan diskusi lengkap, ancaman terhadap validitas setiap akan disediakan. Untuk pembahasan yang komprehensif dari empat jenis validitas, ancaman yang terkait dengan setiap jenis validitas, dan masalah keabsahan tambahan lihat Cook dan Campbell (1979).

Validitas Kesimpulan statistik: Sayangnya, tanpa latar belakang dalam statistik dasar, jenis validitas sulit dimengerti. Menurut Cook dan Campbell (1979), "validitas kesimpulan statistik mengacu pada kesimpulan tentang apakah masuk akal untuk menganggap covariation diberi tingkat alpha tertentu dan varians diperoleh (hal. 41)." Pada dasarnya, pertanyaan yang sedang ditanyakan adalah - "Apakah variabel yang diteliti berhubungan?" atau "Apakah variabel A berkorelasi (apakah itu covary) dengan B Variabel?". Jika penelitian memiliki validitas kesimpulan yang baik statistik, kita harus relatif tertentu bahwa jawaban untuk pertanyaan ini adalah "ya". Contoh isu atau masalah yang akan mengancam validitas kesimpulan statistik akan heterogenitas acak dari subjek penelitian (subyek mewakili berbagai kelompok - ini meningkatkan kesalahan statistik) dan ukuran sampel yang kecil (lebih sulit untuk menemukan hubungan yang berarti dengan sejumlah kecil orang) .

Validitas internal: Setelah itu telah menetapkan bahwa dua variabel (A & B) terkait, edisi berikutnya akan ditentukan adalah salah satu kausalitas. Apakah Seorang B penyebab? Jika studi yang kurang validitas internal, seseorang tidak bisa membuat pernyataan sebab dan akibat berdasarkan penelitian; penelitian deskriptif akan tetapi tidak kausal. Ada ancaman potensial untuk validitas internal. Sebagai contoh, jika sebuah studi memiliki pretest, pengobatan eksperimental, dan posttest tindak lanjut, sejarah adalah ancaman bagi validitas internal. Jika perbedaan yang ditemukan antara pretest dan posttest, mungkin karena perlakuan eksperimental tetapi juga mungkin disebabkan karena setiap peristiwa lain yang dialami subjek antara dua kali pengujian (misalnya, peristiwa sejarah, perubahan cuaca , dll).

Membangun Validitas: Satu sedang memeriksa masalah validitas konstruk ketika seseorang mengajukan pertanyaan "Apakah saya benar-benar mengukur konstruk yang ingin saya belajar?" atau "Apakah studi saya bingung (Apakah saya membingungkan konstruksi)?". Sebagai contoh, jika saya ingin tahu obat tertentu (Variabel A) akan efektif untuk mengobati depresi (B Variabel), saya akan membutuhkan setidaknya satu ukuran depresi. Jika ukuran yang tidak benar-benar mencerminkan tingkat depresi tetapi tingkat kecemasan lebih (X Variabel pengganggu), dari studi saya akan kurang validitas konstruk. Dengan demikian, validitas konstruk yang baik berarti kita akan relatif yakin bahwa Membangun Sebuah berhubungan dengan Membangun B dan bahwa ini mungkin adalah hubungan sebab akibat. Contoh ancaman lain terhadap validitas konstruk mencakup kekhawatiran tentang subyek yang dievaluasi, hipotesis menebak pada bagian mata pelajaran, dan bias diperkenalkan pada studi oleh expectencies pada bagian dari eksperimen.

Validitas Eksternal: validitas eksternal membahas masalah untuk dapat menggeneralisasi hasil belajar Anda untuk lain waktu, tempat, dan orang. Misalnya, jika Anda melakukan penelitian yang mengamati penyakit jantung pada pria, hasil ini dapat digeneralisasi untuk perempuan? Oleh karena itu, kita perlu mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut untuk menentukan apakah ancaman bagi validitas eksternal ada: "Apakah aku menemukan hasil yang sama dengan sampel perbedaan?", "Apakah saya mendapatkan hasil yang sama jika saya melakukan penelitian saya dalam setting yang berbeda ", dan" Apakah saya mendapatkan hasil yang sama jika saya melakukan penelitian ini di masa lalu atau jika saya mengulang studi ini di masa depan? "? Jika saya tidak bisa menjawab "ya" untuk setiap pertanyaan ini, maka validitas eksternal dari studi saya terancam.

Jenis Penelitian Penelitian
Ada empat klasifikasi utama dari desain penelitian. Ini termasuk penelitian observasional, penelitian korelasional, eksperimen benar, dan quasi-eksperimen. Masing-masing akan dibahas lebih lanjut di bawah.

Penelitian observasional: Ada banyak jenis studi yang dapat didefinisikan sebagai penelitian observasional termasuk studi kasus, studi etnografi, studi etologis, dll Karakteristik utama dari masing-masing jenis studi adalah bahwa fenomena yang sedang diamati dan dicatat. Sering kali, penelitian bersifat kualitatif. Sebagai contoh, sebuah studi kasus psikologis akan memerlukan banyak catatan berdasarkan pengamatan dan wawancara dengan klien. Sebuah laporan rinci dengan analisis akan ditulis dan dilaporkan merupakan studi kasus individu. Studi-studi ini juga dapat bersifat kualitatif di alam atau termasuk komponen kualitatif dalam penelitian. Sebagai contoh, sebuah studi etologis perilaku primata di alam liar mungkin termasuk langkah-langkah perilaku durasi yaitu. jumlah waktu binatang terlibat dalam perilaku tertentu. Ini ukuran waktu akan menjadi kualitatif.

Survei umumnya dikategorikan sebagai jenis penelitian observasional.

Penelitian korelasional: Secara umum, penelitian korelasional meneliti covariation dari dua atau lebih variabel. Sebagai contoh, penelitian awal merokok memeriksa covariation merokok dan berbagai penyakit paru-paru. Ini dua variabel, merokok dan penyakit paru-paru ditemukan covary bersama.

Penelitian korelasional dapat dicapai dengan berbagai teknik yang meliputi pengumpulan data empiris. Sering kali, penelitian korelasional dianggap jenis penelitian observasional sebagai tidak ada yang dimanipulasi oleh percobaan atau individu melakukan penelitian. Sebagai contoh, studi awal merokok tidak memanipulasi berapa banyak rokok yang dihisap. Peneliti hanya mengumpulkan data pada dua variabel. Tidak ada yang dikontrol oleh peneliti.

Penting untuk tidak bahwa penelitian korelasional tidak penelitian kausal. Dengan kata lain, kita tidak bisa membuat pernyataan tentang sebab dan akibat atas dasar jenis penelitian. Ada dua alasan utama mengapa kita tidak bisa membuat pernyataan sebab dan akibat. Pertama, kita dona ¹ tahu arah penyebabnya. Kedua, variabel ketiga mungkin terlibat dari yang kita tidak sadar. Sebuah contoh mungkin membantu menjelaskan poin ini.

Dalam depresi klinis utama, serotonin neurotransmitter dan / atau norepinefrin telah ditemukan habis (Coppen, 1967; Schildkraut & Kety, 1967). Dengan kata lain, rendahnya tingkat kedua neurotransmiter telah ditemukan terkait dengan peningkatan tingkat depresi klinis. Namun, sementara kita tahu bahwa dua variabel covary - ada hubungan - kami tidak tahu apakah hubungan kausal ada. Dengan demikian, tidak jelas apakah deplesi serotonin di / norepinefrin menyebabkan depresi atau apakah depresi menyebabkan deplesi adalah tingkat neurotransmitter. Ini menunjukkan masalah pertama dengan penelitian korelasional; kita tidak tahu arah penyebabnya. Kedua, variabel ketiga telah ditemukan yang dapat mempengaruhi baik dari variabel-variabel yang diteliti. Jumlah reseptor pada neuron postsynaptic telah ditemukan untuk ditingkatkan dalam depresi (Segal, Kuczenski, & Mandell, 1974; Ventulani, Staqarz, Dingell, & Sulser, 1976). Dengan demikian, adalah mungkin bahwa peningkatan jumlah reseptor pada neuron postsynaptic sebenarnya bertanggung jawab untuk hubungan antara tingkat neurotransmitter dan depresi. Seperti yang Anda lihat dari pembahasan di atas, orang tidak dapat membuat penyebab sederhana dan pernyataan tentang pengaruh tingkat neurotransmitter dan depresi berdasarkan penelitian korelasional. Untuk mengulangi, tidak sepantasnya dalam penelitian korelasional untuk membuat pernyataan tentang sebab dan akibat.

Penelitian korelasional sering dilakukan sebagai penelitian eksplorasi atau awal. Setelah variabel telah diidentifikasi dan didefinisikan, eksperimen adalah conductable.

Percobaan benar: Percobaan sejati sering dianggap sebagai studi laboratorium. Namun, hal ini tidak selalu terjadi. Sebuah percobaan yang benar didefinisikan sebagai percobaan yang dilakukan di mana upaya yang dilakukan untuk memaksakan kontrol terhadap semua variabel lain kecuali yang diteliti. Hal ini sering lebih mudah untuk memaksakan semacam ini kontrol di laboratorium. Dengan demikian, eksperimen benar seringkali keliru diidentifikasi sebagai penelitian laboratorium.

Untuk memahami sifat percobaan, pertama kita harus mendefinisikan beberapa istilah:

1. Eksperimental atau kelompok perlakuan - ini adalah kelompok yang menerima pengobatan eksperimental, manipulasi, atau berbeda dari kelompok kontrol pada variabel yang diteliti.
2. Kelompok kontrol - kelompok ini digunakan untuk menghasilkan perbandingan. Perlakuan bunga sengaja ditahan atau dimanipulasi untuk memberikan kinerja dasar yang dapat digunakan untuk membandingkan kinerja kelompok eksperimental atau pengobatan.
3. Variabel bebas - ini adalah variabel yang memanipulasi eksperimen dalam sebuah penelitian. Hal ini dapat setiap aspek dari lingkungan yang secara empiris diselidiki untuk keperluan mempelajari pengaruhnya terhadap variabel dependen.
4. Variabel terikat - variabel yang diukur dalam penelitian. Peneliti tidak mengontrol variabel ini.
5. Tugas secara acak - dalam sebuah penelitian, setiap subjek memiliki probabilitas yang sama untuk terpilih baik untuk pengobatan atau kelompok kontrol.
6. Dua kali buta - baik subjek maupun eksperimen tahu apakah masalah itu dalam pengobatan kondisi kontrol.

Sekarang kami memiliki istilah-istilah ini didefinisikan, kita dapat mempelajari lebih lanjut struktur percobaan benar. Pertama, setiap percobaan harus memiliki minimal dua kelompok: suatu eksperimen dan kelompok kontrol. Setiap kelompok akan menerima tingkat variabel independen. Variabel terikat akan diukur untuk menentukan apakah variabel bebas memiliki pengaruh. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, kelompok kontrol akan memberikan kami dasar untuk perbandingan. Semua mata pelajaran harus acak kelompok, diuji secara bersamaan mungkin, dan percobaan harus dilakukan buta ganda. Mungkin sebuah contoh akan membantu menjelaskan poin ini.

Wolfer dan Visintainer (1975) meneliti efek dari persiapan sistematis dan dukungan pada anak-anak yang dijadwalkan untuk operasi rawat inap kecil. Hipotesis adalah bahwa persiapan seperti itu akan mengurangi jumlah gangguan psikologis dan meningkatkan jumlah kerjasama antara pasien muda engkau. Delapan puluh anak terpilih untuk berpartisipasi dalam studi. Anak-anak secara acak ditunjuk untuk pengobatan atau kondisi kontrol. Selama rawat inap mereka kelompok perlakuan menerima program khusus dan kelompok kontrol tidak. Perawatan adalah mengambil seperti anak-anak dalam pengobatan dan kelompok kontrol tidak roomed bersama. Tindakan yang diambil termasuk denyut jantung sebelum dan sesudah tes darah, kemudahan asupan cairan, dan self-laporan tindakan kecemasan. Studi ini menunjukkan bahwa persiapan yang sistematis dan dukungan mengurangi kesulitan berada di rumah sakit untuk anak-anak ini.

Mari kita periksa sekarang fitur percobaan yang dijelaskan di atas. Pertama, ada kelompok perlakuan dan kontrol. Jika kami hanya kelompok perlakuan, kita tidak akan punya cara untuk mengetahui apakah mengurangi kegelisahan disebabkan oleh pengobatan atau cuaca, makanan rumah sakit baru, dll Kelompok kontrol memberikan kita dasar untuk membuat perbandingan Variabel bebas dalam penelitian ini adalah ada atau tidak adanya program persiapan sistematis. Variabel terikat terdiri dari denyut jantung, asupan cairan, dan langkah-langkah kecemasan. Nilai pada langkah-langkah ini dipengaruhi oleh dan tergantung pada apakah anak itu dalam pengobatan atau kelompok kontrol. Anak-anak secara acak untuk kelompok baik. Jika "ramah" anak-anak ditempatkan dalam kelompok perlakuan kita akan punya cara untuk mengetahui apakah mereka kurang cemas dan lebih kooperatif karena pengobatan atau karena mereka "ramah". Secara teori, tugas acak harus menyeimbangkan jumlah "ramah" anak-anak antara dua kelompok. Kedua kelompok juga diuji pada waktu yang sama. Dengan kata lain, satu kelompok tidak diukur selama musim panas dan yang lainnya selama musim dingin. Dengan menguji dua kelompok secara simultan mungkin, kita dapat menyingkirkan bias karena waktu. Akhirnya, anak-anak tidak menyadari bahwa mereka peserta dalam percobaan (orang tua telah setuju untuk partisipasi anak-anak mereka dalam penelitian dan program), sehingga membuat orang buta studi tunggal. Jika individu yang bertanggung jawab atas tindakan tergantung juga menyadari apakah anak itu dalam kelompok pengobatan atau kontrol, maka percobaan akan menjadi buta ganda.

Sebuah kasus khusus dari percobaan benar adalah uji klinis. Sebuah uji klinis didefinisikan sebagai sebuah eksperimen dirancang dengan cermat yang bertujuan untuk menentukan kemanjuran klinis pengobatan baru atau obat. Rancangan percobaan klinis sangat mirip dengan percobaan benar. Sekali lagi, ada dua kelompok: kelompok perlakuan (kelompok yang menerima agen terapeutik) dan kelompok kontrol (kelompok yang menerima plasebo). Kelompok kontrol sering disebut kelompok plasebo. Variabel bebas dalam uji klinis adalah tingkat agen terapeutik. Sekali lagi, subjek secara acak ditugaskan untuk kelompok, mereka diuji secara bersamaan, dan percobaan harus dilakukan buta ganda. Dengan kata lain, baik pasien atau orang yang mengelola obat harus tahu apakah pasien menerima obat atau plasebo.

Kuasi-Eksperimen: Quasi-eksperimen yang sangat mirip dengan eksperimen benar tetapi menggunakan kelompok terbentuk secara alami atau sudah ada sebelumnya. Sebagai contoh, jika kita ingin membandingkan kaula muda dan tua pada kapasitas paru-paru, tidak mungkin untuk menetapkan secara acak subyek ke salah satu kelompok muda atau tua (kelompok terbentuk secara alami). Oleh karena itu, tidak dapat menjadi percobaan benar. Ketika seseorang telah secara alami membentuk kelompok, variabel yang diteliti adalah variabel subyek (dalam hal ini - umur) sebagai lawan dari variabel independen. Karena itu, ia juga membatasi kita dapat menarik kesimpulan dari seperti studi penelitian. Jika kita melakukan eksperimen-kuasi, kita akan menemukan bahwa kelompok yang lebih tua memiliki kapasitas paru-paru kurang dibandingkan dengan kelompok muda. Kita dapat menyimpulkan bahwa usia tua sehingga menghasilkan kapasitas paru-paru kurang. Tapi variabel lain mungkin juga menjelaskan hasil ini. Mungkin bahwa paparan berulang terhadap polutan dibandingkan dengan usia telah menyebabkan perbedaan dalam kapasitas paru-paru. Ini juga bisa menjadi faktor generasi. Mungkin lebih dari kelompok yang lebih tua merokok di tahun-tahun awal mereka dibandingkan dengan kelompok yang lebih muda karena meningkatnya kesadaran bahaya rokok. Intinya adalah bahwa ada banyak perbedaan antara kelompok yang kita tidak dapat mengendalikan yang dapat menjelaskan perbedaan dalam tindakan tergantung kita. Jadi, kita harus berhati-hati membuat pernyataan tentang sebab-akibat dengan kuasi-eksperimental desain.

Kuasi-eksperimen mungkin hasil dari mempelajari perbedaan antara kelompok terbentuk secara alami (muda & tua mis.; pria & wanita). Namun, ada juga contoh ketika seorang peneliti merancang penelitian sebagai percobaan tradisional hanya untuk menemukan bahwa tugas acak untuk kelompok dibatasi oleh faktor luar. Peneliti dipaksa untuk membagi kelompok berdasarkan beberapa kriteria yang sudah ada sebelumnya. Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan ingin menguji efektivitas program kesehatan baru, mereka mungkin memutuskan untuk menerapkan program mereka di satu situs dan menggunakan situs comporable (tidak ada program kesehatan) sebagai kontrol. Sebagai karyawan tidak dikocok dan secara acak ditugaskan untuk bekerja di setiap situs, penelitian ini memiliki sudah ada kelompok. Setelah beberapa bulan studi, para peneliti kemudian dapat melihat apakah situs kesehatan memiliki absensi kurang dan biaya kesehatan lebih rendah dari situs non-kesehatan. Hasilnya lagi dibatasi karena sifat kuasi-korelasional penelitian. Sebagai studi memiliki kelompok yang sudah ada sebelumnya, mungkin ada perbedaan lain antara kelompok-kelompok dari sekedar ada atau tidak adanya program kesehatan. Sebagai contoh, program kesehatan mungkin dalam sebuah bangunan, secara signifikan lebih baru lebih menarik, atau manajer dari neraka dapat bekerja di situs program nonwellness. Either way, perbedaan ditemukan antara dua lokasi itu mungkin atau tidak mungkin karena ada / tidak adanya program kesehatan.

Untuk meringkas, kuasi-eksperimen dapat mengakibatkan baik dari belajar kelompok terbentuk secara alami atau menggunakan yang sudah ada kelompok. Ketika penelitian meliputi kelompok terbentuk secara alami, variabel yang diteliti adalah variabel subjek. Ketika studi menggunakan yang sudah ada kelompok yang tidak secara alami terbentuk, variabel yang dimanipulasi antara kedua kelompok adalah variabel independen (Dengan pengecualian tidak ada tugas acak, studi ini terlihat mirip dalam bentuk suatu eksperimen benar). Karena tidak ada tugas acak ada dalam percobaan kuasi-, tidak ada pernyataan kausal dapat dibuat berdasarkan hasil penelitian.

Populasi dan Sampel
Ketika melakukan penelitian, kita sering harus menggunakan sampel dari populasi sebagai lawan menggunakan seluruh penduduk. Sebelum kita melangkah lebih jauh ke alasan mengapa, mari kita bahas apa yang membedakan antara populasi dan sampel.
Suatu populasi dapat didefinisikan sebagai setiap himpunan orang / subyek memiliki karakteristik yang dapat diamati umum. Sebagai contoh, semua individu yang tinggal di Amerika Serikat membentuk populasi. Juga, semua wanita hamil membentuk populasi. Karakteristik suatu populasi disebut parameter. Sebuah statistik dapat didefinisikan sebagai subset dari populasi. Ciri-ciri sampel disebut statistik.

Mengapa Contoh?
Ini membawa kita ke pertanyaan mengapa sampel. Mengapa kita tidak menggunakan populasi sebagai fokus studi. Setidaknya ada empat alasan utama untuk sampel.
Pertama, biasanya terlalu mahal untuk menguji seluruh penduduk. Pemerintah Amerika Serikat menghabiskan jutaan dolar untuk melakukan Sensus AS setiap sepuluh tahun. Sementara pemerintah AS mungkin memiliki uang sebanyak itu, para peneliti kebanyakan tidak.

Alasan kedua untuk sampel adalah bahwa hal itu mungkin mustahil untuk menguji seluruh penduduk. Sebagai contoh, mari kita mengatakan bahwa kita ingin menguji 5-HIAA (suatu metabolit serotonergik) tingkat di cairan cerebrospinal (CSF) dari depresi individu. Ada individu terlalu banyak yang tidak membuatnya menjadi sistem kesehatan mental bahkan diidentifikasi sebagai depresi, apalagi untuk menguji mereka CSF.

Alasan ketiga untuk sampel pengujian adalah bahwa seluruh penduduk sering menghasilkan kesalahan. Dengan demikian, pengambilan sampel mungkin lebih akurat. Mungkin sebuah contoh akan membantu memperjelas hal ini. Katakanlah peneliti ingin mengetahui efektivitas obat baru pada penyakit Alzheimer. Salah satu variabel dependen yang dapat digunakan adalah Kegiatan Checklist Kehidupan Sehari-hari. Dengan kata lain, itu adalah ukuran berfungsi oa hari ke hari. Dalam penelitian ini, akan masuk akal untuk memiliki beberapa orang Peringkat pasien mungkin. Jika satu tingkat individu seluruh sampel, akan ada beberapa ukuran konsistensi dari satu pasien ke yang berikutnya. Jika penilai banyak digunakan, ini memperkenalkan sumber kesalahan. Ini semua penilai dapat menggunakan kriteria yang sedikit berbeda untuk menilai Aktivitas Kehidupan Sehari-hari. Dengan demikian, seperti dalam contoh ini, akan menjadi masalah untuk mempelajari seluruh populasi.

Alasan terakhir untuk sampel pengujian adalah bahwa mungkin merusak. Tidak masuk akal untuk lesi hipotalamus lateral semua tikus untuk menentukan apakah itu memiliki efek pada asupan makanan. Kita bisa mendapatkan informasi bahwa dari operasi pada sampel kecil dari tikus. Juga, Anda mungkin tidak ingin membeli mobil yang membanting pintu lima ratus ribu waktu atau kecelakaan telah diuji. Sebaliknya, Anda mungkin akan ingin membeli mobil yang tidak membuatnya menjadi salah satu dari mereka sampel.

Jenis Prosedur Sampling
Sebagaimana dinyatakan di atas, sampel terdiri dari subset dari populasi. Setiap anggota populasi tertentu dapat dimasukkan dalam sampel. Daftar teoritis (daftar yang sebenarnya mungkin tidak ada) dari individu atau elemen yang membentuk suatu populasi disebut kerangka sampling. Ada lima prosedur sampling besar.

Prosedur pengambilan sampel pertama adalah kenyamanan . Relawan, anggota kelas, individu dalam rumah sakit dengan diagnosis spesifik yang dipelajari adalah contoh-contoh sampel kenyamanan sering digunakan. Ini adalah jauh prosedur sampel yang paling sering digunakan. Hal ini juga jauh prosedur bias paling pengambilan sampel karena tidak acak (tidak semua orang dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih untuk berpartisipasi dalam penelitian). Dengan demikian, orang yang secara sukarela berpartisipasi dalam sebuah studi exersise mungkin berbeda bahwa orang yang tidak sukarela.

Bentuk lain dari sampling adalah sampel acak sederhana . Dalam metode ini, semua subjek atau elemen memiliki probabilitas yang sama untuk terpilih. Ada dua cara utama melakukan sampel acak. Yang pertama adalah berkonsultasi dengan tabel nomor acak, dan yang kedua adalah untuk memiliki komputer memilih sampel acak.

Sebuah sampel sistematis dilakukan dengan secara acak memilih kasus pertama pada daftar penduduk dan kemudian melanjutkan setiap kasus N sampai sampel Anda dipilih. Hal ini sangat berguna jika daftar populasi panjang. Misalnya, jika daftar Anda adalah buku telepon, akan termudah untuk mulai mungkin orang ke-17, kemudian pilih setiap orang ke-50 dari saat itu.

Stratified sampling membentuk strategi sampling keempat. Dalam sampel bertingkat, kami mencicipi baik proporsional atau sama-sama untuk mewakili berbagai strata atau sub-populasi. Sebagai contoh jika strata kita adalah negara kita akan memastikan dan sampel dari masing-masing lima puluh negara bagian. Jika strata kami adalah afiliasi agama, stratified sampling akan memastikan sampling dari setiap blok agama atau pengelompokan. Jika strata kami adalah gender, kita akan mencicipi pria dan wanita.

Cluster sampling membentuk prosedur sampling akhir. Dalam cluster sampling kita mengambil sampel acak strata dan kemudian mensurvei setiap anggota kelompok. Misalnya, jika strata kami adalah individu sekolah dalam Sistem Sekolah St Louis Publik, kami secara acak akan memilih sekitar 20 sekolah dan kemudian menguji semua siswa dalam sekolah-sekolah.

Masalah Sampling
Ada beberapa masalah pengambilan sampel potensial. Ketika merancang sebuah penelitian, prosedur pengambilan sampel juga dikembangkan termasuk kerangka sampling potensial. Beberapa masalah mungkin ada dalam kerangka sampel. Pertama, mungkin ada unsur yang hilang - individu yang harus pada daftar Anda, tetapi untuk beberapa alasan tidak ada dalam daftar. Sebagai contoh, jika saya populasi terdiri dari semua individu yang hidup di kota tertentu dan saya menggunakan direktori telepon sebagai kerangka sampel saya atau daftar, saya akan kehilangan orang dengan nomor tidak terdaftar atau yang tidak mampu membayar telepon.

Unsur asing membuat masalah pengambilan sampel kedua saya. Elemen yang tidak harus dimasukkan dalam populasi dan sampel saya muncul di daftar pengambilan sampel saya. Jadi, jika saya menggunakan catatan properti untuk membuat daftar individu yang hidup dalam kota tertentu, tuan tanah yang tinggal di tempat lain akan menjadi elemen asing. Dalam hal ini, penyewa akan hilang elemen.

Duplikat merupakan masalah pengambilan sampel ketiga. Ini adalah elemen yang muncul lebih dari sekali pada frame sampling. Sebagai contoh, jika saya seorang peneliti mempelajari kepuasan pasien dengan perawatan gawat darurat, saya berpotensi mungkin termasuk pasien yang sama lebih dari sekali dalam penelitian saya. Jika pasien menyelesaikan kuesioner kepuasan pasien, saya perlu memastikan bahwa pasien sadar bahwa jika mereka telah menyelesaikan kuesioner sebelumnya, mereka tidak harus menyelesaikan lagi. Jika mereka selesai lebih bahwa sekali, set kedua mereka data respresents duplikat.


Sumber: www.webster.edu/~woolflm/statmethods.html

Read More …
Categories: ,

Apa metode penelitian?


DEFINISI METODE PENELITIAN - Penelitian secara harfiah di mana-mana, dan mengetahui tentang metode penelitian akan membantu kita memahami bagaimana kita datang untuk mengetahui apa yang kita terima sebagai fakta. Kita semua tahu bahwa 4 dari 5 dokter gigi merekomendasikan permen karet tanpa gula untuk pasien mereka yang mengunyah permen karet, dan bahwa rasa-tes menunjukkan bahwa Burger King Croissanwich lebih disukai 2 sampai 1 lebih Egg McMuffin McDonald. Kita juga tahu bahwa nutrisi yang tepat penting untuk perkembangan anak-anak, dan heroin yang adiktif. Pertanyaannya adalah: Bagaimana kita sampai mengetahui hal-hal?

Kami belajar tentang hal-hal ini melalui penelitian. Seseorang di suatu tempat melakukan penelitian dan menemukan setiap temuan di atas. Walaupun kebanyakan dari kita menerima nilai nutrisi yang baik untuk anak-anak dan bahaya heroin, setidaknya sebagian dari kita (terutama Sertifikat bebas gula Mint dan Egg McMuffin penggemar) akan berdalih dengan dua temuan lain. Hanya bagaimana melakukan para peneliti melakukan studi yang menemukan angka-angka (by the way, membiasakan mempertanyakan bagaimana para peneliti menemukan hasil mereka, bahkan mereka Anda setuju dengan)? Siapa tahu, mungkin mereka melakukan studi Croissanwich di Burger King dan suatu pagi meminta orang-orang yang mereka lebih suka roti isi. Fakta bahwa para peserta sudah pergi ke Burger King untuk sarapan berarti mereka memiliki setidaknya beberapa toleransi untuk Croissanwiches. Bagaimana dengan dokter gigi? Berapa persen dari mereka "direkomendasikan" permen apapun? Yang dokter gigi berpartisipasi dalam studi ini dan apa sebenarnya mereka lebih memilih tentang permen karet tanpa gula permen tanpa gula lebih?

Ketika kita bertanya pertanyaan seperti ini, kita mempertanyakan metode yang digunakan para peneliti dalam studi mereka. Metode penelitian adalah berbagai teknik yang digunakan orang ketika mempelajari fenomena tertentu. Mereka direncanakan, ilmiah, dan bebas nilai. Apa itu artinya bahwa metode penelitian yang baik tidak "terjadi begitu saja." Sebaliknya, mereka sengaja dipekerjakan dengan cara yang dirancang untuk memaksimalkan akurasi hasil. Asumsikan, misalnya, bahwa Anda ingin melakukan survei untuk menilai tingkat siswa kepuasan dengan situasi parkir di kampus Anda. Karena tidak ada yang mau meluangkan waktu untuk diwawancarai, Anda dipaksa untuk mulai mewawancarai orang-orang duduk di mobil mereka menunggu tempat parkir. Karena mereka bosan pula dan tidak ada lebih baik untuk dilakukan, mereka setuju untuk menjawab pertanyaan Anda. Lo dan lihatlah, Anda menemukan bahwa semua 50 orang Anda berbicara dengan SANGAT senang dengan kurangnya ruang parkir di kampus.

Berdasarkan penelitian Anda, dapat Anda katakan bahwa mahasiswa di universitas Anda tidak puas dengan situasi parkir? Bahkan jika siswa pada umumnya benar-benar tidak bahagia, studi Anda tidak memberikan jawaban kuat untuk pertanyaan itu. Bagaimana dengan 9.950 siswa lain yang menghadiri sekolah Anda? Apa yang mereka pikirkan? Jika mereka semua senang, maka Anda 50 peserta penelitian mewakili kurang dari satu persen dari siswa. Ooops, masalah utama! Sampel Anda sudah bias. Anda tidak perlu meningkatkan kesempatan Anda untuk kesalahan dengan mengandalkan sampel palsu.

Cara yang lebih baik bagi Anda untuk melakukan survei Anda akan secara acak memilih nama dari daftar semua siswa yang terdaftar (akan ada lebih pada sampel acak pada bagian selanjutnya). Anda bisa meminta mereka apa yang mereka pikirkan tentang situasi parkir. Karena sampel Anda secara acak dipilih, Anda akan mengharapkan jawaban mereka untuk merefleksikan apa yang siswa secara keseluruhan merasa tentang situasi parkir. Penggunaan sampel acak adalah salah satu cara yang peneliti mencoba untuk memastikan bahwa jawaban mereka menemukan akurat.

Beberapa teknik penelitian umum adalah survei, eksperimen, dan penelitian lapangan. Tidak peduli apa teknik yang Anda gunakan, Anda akan memperhatikan hal-hal tertentu. Para sampel , atau orang yang Anda belajar, adalah salah satu masalah yang sangat penting seperti yang kita pelajari di atas. Belajar kelompok orang yang salah berarti bahwa orang lain bisa mengkritik studi Anda. Anda sering melihat ini terjadi ketika majalah dan publikasi lainnya melaporkan hasil jajak pendapat bulanan mereka. Siapa yang menjawab jajak pendapat ini, sih? Pertanyaan peneliti lain miliki adalah biasanya: Bagaimana perwakilan dari seluruh populasi adalah sampel? Hanya karena 37 dari 50 wanita yang disurvei coklat National Enquirer disukai untuk seks bukan berarti orang lain tidak (ini adalah survei nyata melaporkan pada 10/11/94!).

Cara lain yang peneliti mencoba untuk meningkatkan akurasi dalam temuan mereka adalah dengan mencoba mengajukan pertanyaan dalam bias tidak, mudah dipahami. Bagaimana pertanyaan yang worded dapat mempengaruhi tanggapan bahwa orang menyediakan. Karena orang bereaksi terhadap isyarat alam bawah sadar yang terkandung dalam pertanyaan, misalnya, pengacara tidak diperbolehkan untuk meminta saksi "terkemuka" pertanyaan di pengadilan (yaitu, pertanyaan yang menyarankan jawaban, seperti "Dia berdiri di puncak tangga, wasn ' t dia ")?. Hal yang sama berlaku untuk penelitian, peneliti harus sangat hati untuk tidak "memimpin" responden mereka atau mereka mungkin mendapatkan respon bias. Demikian pula, menanyakan pertanyaan yang sulit dimengerti akan meningkatkan peluang bahwa responden memberikan jawaban yang bias. Hanya karena aku tidak tahu apa sesuatu yang berarti tidak berarti bahwa saya akan memberitahu Anda saya tidak mengerti, melainkan saya hanya akan tersenyum dan mengatakan bahwa saya setuju bahwa spelunkers harus dilarang dari berbicara tentang hobi mereka di sekolah dasar . Tanggapan saya, tentu saja, akan menjadi bias karena saya tidak tahu bahwa spelunkers adalah penjelajah gua, dan penjelajah gua baik-baik saja dengan saya.


Sumber: sociology.camden.rutgers.edu/jfm/tutorial/methods.htm
Read More …
Categories: ,
KESALAHAN YANG SERING DIBUAT DALAM PENELITIAN - Ketika kita melakukan penelitian, kita dapat membuat banyak kesalahan. Beberapa di antaranya terjadi cukup sering untuk memiliki nama. Berikut adalah sembilan yang umum:

1. Selektif pengamatan
2. Tidak akurat pengamatan
3. Generalisasi yang berlebihan
4. Made-up informasi
5. Ex post facto hipotesa
6. Tidak logis penalaran
7. Ego keterlibatan dalam pemahaman
8. Prematur penutupan penyelidikan
9. Keadaan yg membingungkan
    Di sini mereka lagi, secara lebih rinci, dengan beberapa cara untuk mencoba untuk menghindari mereka:

    1. Selektif pengamatan
    Observasi selektif terjadi ketika perhatian kita tertarik pada jawaban atau pengamatan yang mengkonfirmasi sudah ada keyakinan kita. Ini jauh seperti pendengaran selektif (yaitu, ketika orang-orang, terutama anak-anak, hanya mendengar hal-hal yang mereka ingin dengar). Sebagai contoh, jika saya berhipotesis bahwa orang kulit hitam lebih mungkin dibandingkan kulit putih untuk mempercepat, saya mungkin cenderung perhatikan kulit hitam yang melaju sementara kurang memperhatikan kulit putih dan kulit hitam ngebut yang tidak ngebut. Pendekatan yang lebih baik untuk penelitian ini adalah dengan menuliskan kecepatan setiap mobil lewat dan ras driver. Saya kemudian bisa membuat tabel dan membandingkan persentase driver ngebut dari setiap perlombaan. Kemungkinannya adalah bahwa saya akan menemukan ras yang tidak berhubungan dengan kemungkinan seseorang tentang ngebut.

    Beberapa cara yang dapat Anda coba untuk menghindari pengamatan selektif dalam penelitian Anda harus melakukan kajian literatur (sehingga Anda akan tahu mana hubungan peneliti lain ditemukan), memutuskan pendekatan penelitian Anda sebelumnya (misalnya, ketika saya memutuskan untuk menuliskan di atas kecepatan setiap mobil bukan hanya bergantung pada memori saya), membuat catatan yang menyeluruh (untuk mencegah bias dari mempengaruhi memori Anda), perhatikan informasi "disconfirmatory" (seperti kulit putih dan non-ngebut ngebut kulit hitam), dan mempertimbangkan baik "sisi" dari Anda studi (misalnya, mencoba untuk membantah hipotesis Anda, jika Anda tidak dapat menyodok lubang dalam teori Anda maka Anda akan lebih mudah untuk di tandai).

    Anda juga bisa menggunakan waktu atau area sampling. Waktu atau area sampling berarti bahwa Anda memusatkan perhatian pada bagian yang lebih kecil dari tindakan untuk jumlah waktu tertentu. Alih-alih mencoba untuk menonton seluruh orang di pertandingan basket, misalnya, saya bisa melihat empat orang paling kanan kolom selama sepuluh menit, lalu empat berikutnya kolom selama sepuluh menit, dan sebagainya. Dengan melakukan ini, saya akan bisa mendapatkan gambaran dari apa yang orang banyak lakukan. Dan yang terpenting untuk pengamatan selektif, saya akan dipaksa untuk melihat semua bagian kerumunan orang di beberapa titik waktu, bukan hanya mereka yang melakukan apa yang saya harapkan mereka lakukan.

    2. Tidak akurat pengamatan
    Pengamatan yang tidak akurat yang terjadi ketika kita "misremember" atau data misrecord. Berapa kali Anda melewatkan pertanyaan pada ujian karena Anda salah menyalin sesuatu dari kuliah? Itu salah satu bentuk observasi tidak akurat. Anda pikir Anda benar diamati informasi ketika Anda benar-benar tidak melakukannya. Apakah Anda pernah salah mengerti apa seseorang berkata, dan berpikir s / ia mengatakan sesuatu yang berirama dengan nya / ucapan-ucapan yang sebenarnya? Itu bentuk lain dari pengamatan yang tidak akurat. Otak Anda entah bagaimana miscoded informasi pada tahap pengolahan. Ketidakmampuan untuk mengingat apa yang Anda lihat adalah bentuk lain. Otak Anda entah bagaimana jumbles atau mengubah memori asli selama tahap penarikan.

    Jika Anda berencana untuk mengamati (dan bahkan mungkin membuat catatan), Anda dapat meningkatkan akurasi Anda. Perencanaan meliputi fokus pada tugas di tangan daripada melamun selama pengumpulan data, ini akan membantu mencegah banyak kesalahan. Melakukan kajian literatur dapat membantu dengan memperingatkan Anda untuk apa yang mungkin Anda menemukan (dengan cara itu Anda tidak akan sebagai terkejut dan akan lebih mampu untuk memproses dan mengingat kembali informasi Anda melihat atau mendengar). Teknik lainnya termasuk bentuk menggunakan (misalnya, di mana Anda lingkaran karakteristik masyarakat daripada mencoba untuk menuliskannya; membentuk juga "membimbing" pengamatan Anda untuk memasukkan semua poin informasi penting), melakukan waktu / daerah sampling (untuk mengurangi jumlah dan keragaman informasi Anda bertanggung jawab untuk menuliskan dan mengingat pada suatu waktu tertentu), dan menuliskan informasi sebanyak yang Anda bisa (Anda harus mengasumsikan bahwa apapun yang tidak anda tuliskan akan dilupakan atau diingat secara tidak benar). Saran lain adalah untuk berlatih mengamati dan mencatat pengamatan Anda sebelum benar-benar melakukannya untuk nyata. Praktek akan membuat lebih mudah untuk dengan cepat dan akurat merekam atau meringkas situasi tertentu, dan akan menunjukkan bagian-bagian dari tugas tentang yang Anda kurang jelas.

    3. Generalisasi yang berlebihan
    Generalisasi yang berlebihan adalah generalisasi kepada orang lain yang berbeda dari populasi penelitian seseorang. Hal ini terjadi sepanjang waktu. Sebuah penelitian di New York City menemukan proporsi yang tinggi dari anggota geng dan administrator sekolah di pedesaan Amerika panik dan tindakan kejam lembaga dimaksudkan untuk membendung maraknya geng di kabupaten mereka. Sebuah program pengasuhan bekerja di satu komunitas, sehingga perencana secara otomatis menganggap itu akan bekerja dalam milik mereka. Sebuah program studi baru menimbulkan nilai untuk siswa SMA, sehingga perguruan tinggi menuntut untuk memasukkannya ke dalam kurikulum mereka. Ketiga contoh menggambarkan seberapa cepat beberapa orang mengambil temuan penelitian sebagai mutlak. Siapa tahu, mungkin temuan sebenarnya tidak menggeneralisasi. Masalahnya adalah bahwa Anda tidak dapat membuat asumsi tersebut.

    Hanya karena sebuah program bekerja dalam satu komunitas tidak berarti bahwa ia akan bekerja di negara lain. Sebagai contoh, perhatikan program NCI Alkohol Pengobatan di negara Navajo. Alkohol program penyalahgunaan "dipinjam" dari masyarakat dominan tidak memiliki tingkat keberhasilan yang sangat tinggi untuk Indian Amerika, tapi itu tidak menghentikan lembaga pelayanan sosial dari menggunakan mereka juga. Kemudian, NCI tergabung praktek-praktek tradisional dan ide-ide (misalnya, penggunaan upacara tertentu) ke dalam program mereka yang bekerja jauh lebih baik untuk American Indian. Tidak ironisnya, non-India (dan banyak Kristen Indian Amerika) tidak menemukan program yang sangat berguna. Contoh ini menggambarkan generalisasi yang berlebihan karena lembaga pelayanan sosial diasumsikan bahwa program-program masyarakat dominan pengobatan akan bekerja sama dengan baik untuk klien Indian Amerika. Setelah semua, mereka bekerja untuk kulit putih! Badan-badan pelayanan sosial yang overgeneralizing, yaitu, mereka menganggap bahwa apa yang bekerja untuk kulit putih akan bekerja untuk orang lain. Pada akhirnya, mereka mengetahui bahwa apa yang baik untuk angsa tidak selalu baik untuk memandang sebentar itu. Mungkin ada perbedaan penting antara populasi yang akan mempengaruhi keberhasilan suatu program tertentu.

    Beberapa cara untuk menghindari overgeneralizing:

    1. mereplikasi studi seseorang (untuk memastikan bahwa hasil berlaku untuk populasi yang berbeda),
    2. mendukung tes banyak dari teori yang sama (untuk memastikan beroperasi dengan cara yang sama dalam keadaan yang berbeda dan dengan berbagai penduduk),
    3. mencoba untuk menggunakan sampel yang representatif (untuk mengurangi kemungkinan 5. temuan menyimpang karena sampel unik), dan
    4. mengakui keterbatasan penelitian seseorang (mungkin yang paling penting, jangan mengklaim bahwa belajar Anda adalah pekerjaan yang pasti kecuali Anda sudah membayar perhatian sangat dekat dengan desain dan implementasi).
      4. Made-up informasi

      Yang dibuat-buat informasi terjadi ketika salah satu mengisi detail tanpa dasar ilmiah untuk melakukannya. Sebagai peneliti, kita harus mengisi rincian banyak, ini disebut menyimpulkan. Masalahnya adalah bahwa menyimpulkan beberapa tidak didasarkan pada ilmu pengetahuan, sebaliknya, hal ini didasarkan pada stereotip dan spekulasi.

      Dalam salah satu kelas penelitian saya lama, teman sekelas diamati dan dilaporkan kepada kami berikut ini: seorang wanita muda yang menarik sedang duduk sendirian di sebuah bar untuk beberapa menit ketika seorang pria berjalan masuk dua berbicara singkat, lalu dibiarkan bersama-sama tersenyum. Apa yang terjadi dalam situasi itu? Pada awalnya, teman sekelas saya pikir itu adalah khas "mengambil" dan mungkin bahkan telah permohonan dari seorang pelacur (terutama karena baik dikonsumsi setiap minuman). Ketika melihat hal ini terjadi setiap hari pada waktu yang sama, bagaimanapun, dia mendekati wanita muda dan meminta untuk menjelaskan apa yang telah mengamati. Ternyata dia bekerja di daerah tersebut, dan hanya datang untuk duduk di bar menunggu kakaknya untuk menjemputnya setelah bekerja. Apakah teman sekelas saya hanya terdiri informasi, ia akan mengasumsikan situasi yang sangat berbeda!

      Salah seorang mahasiswa saya mengamati sejumlah pertemuan organisasi siswa dan menyimpulkan pada awalnya bahwa dewan itu tidak profesional dan tidak menghormati pandangan masing-masing. Dia mendasarkan kesimpulan ini pada fakta bahwa seluruh pertemuan, mereka melewati catatan, terutama pada pembahasan apa yang ia rasakan adalah isu penting. Ini kemudian ternyata bahwa siswa hanya mengikuti Aturan Robert Ketertiban, dan sedang menulis nama mereka pada selembar kertas untuk diberikan kepada siswa yang dipelihara daftar pembicara. Dia akan menambahkan nama-nama dari kertas-kertas ke bagian bawah daftar dan memanggil mereka secara bergantian. Ups, kesalahpahaman utama. Apakah dia bertanya sebelumnya, ia akan menyelamatkan dirinya banyak malu! Made-up informasi mungkin atau mungkin tidak benar.

      Untuk contoh sangat lucu dari masalah ini, mempertimbangkan pendapat Horace Miner yang Nacirema adalah sebuah "keajaiban-dikuasai orang" yang ditakdirkan untuk diri sendiri karena kepercayaan mistis mereka (meluangkan waktu untuk menikmati artikel di: http://www . msu.edu / ~ jdowell / miner.html ), dan seorang sarjana tak dikenal itu diskusi sama cerdas "keasyikan besar dengan perawatan dan makan" yang Asu dari racs suci mereka (baca artikel di: http://everything2.com/ index.pl node_id = 999030? ). Dalam kasus Anda belum figured it out, Nacirema dan Asu adalah 'Amerika' (keduanya hanya dieja terbalik membingungkan pembaca) dan para penulis yang menusuk menyenangkan pada antropolog yang salah menafsirkan apa yang mereka lihat. Sejauh ini contoh terbaik dari yang dibuat-buat informasi adalah untuk ditemukan dalam David Macaulay Motel Misteri (1979, Boston: Houghton Mifflin Company), melihat futuristik pada penggalian Motel Toot'n'C'mon pada tahun 4022. Berikut ini adalah contoh dari kesalahpahaman bahwa arkeolog masa depan dibuat, teks ini menjelaskan kartu kredit yang umum ditemukan di salah satu kamar:

      Ini bagian yang sangat halus pengerjaan menjabat sebagai kuil portabel yang akan dilaksanakan melalui kehidupan dan menjadi hidup yang kekal. Prasasti halus akan ditujukan untuk mengidentifikasi preferensi agama seseorang bersama dengan situs pemakaman yang tubuh harus disampaikan bila diperlukan. Pencocokan prasasti ditemukan di pintu utama tempat kudus. Karena orang dahulu tidak dapat memprediksi waktu pasti kematian, masing-masing tempat suci harus bertahan selama satu tahun penuh (hal. 64).
      Alih-alih membuat cadangan informasi, Anda bisa melakukan berbagai hal. Pertama, Anda bisa melakukan seperti teman sekelas saya di atas dan meminta seseorang yang tahu apa yang terjadi untuk menyatakan pendapat mereka. Jika Anda akan berada dalam lingkungan yang aneh atau baru, Anda bisa melakukan kajian literatur secara menyeluruh untuk membantu Anda memahami hasil yang mungkin dan kebiasaan unik (ini akan membantu siswa saya memahami perilaku catatan lewat ia mengamati). Kebanyakan dari semua, Anda harus mengandalkan studi penelitian sebelum dan / atau teori untuk memandu penafsiran anda terhadap apa yang terjadi.

      5. Ex post facto hipotesa
      Ex post facto hipotesa yang terjadi ketika seorang peneliti memutuskan apa yang terjadi setelah itu terjadi dan sesudah penelitian dilakukan. Dalam penelitian ilmiah, kita harus memutuskan apa yang akan terjadi sebelum kita melakukan penelitian kami, bukan sesudahnya. Apakah ini berarti bahwa penelitian kami harus dipandu oleh teori, dan bahwa kita telah membuat prediksi (hipotesis) tentang apa yang kita akan menemukan. Hal ini mirip dalam beberapa hal untuk Ex Facto hukum Komentar (undang-undang yang telah diberlakukan setelah aksi serangan terjadi), dan hanya sebagai menjijikkan, setidaknya para peneliti.

      Ini tidak berarti bahwa seseorang tidak dapat menggunakan data yang telah dikumpulkan oleh orang lain. Asumsikan, misalnya, bahwa Anda ingin meneliti apakah hasil pemilihan didasarkan pada persepsi publik tentang ekonomi. Anda bisa memperoleh dari clearinghouse data, data pemilu dari masa lalu. Kemudian, Anda entah bagaimana bisa menilai persepsi masyarakat terhadap perekonomian pada saat pemilihan masing-masing (melalui jajak pendapat dari era itu, editorial di koran, atau metode lain). Anda kemudian dapat berkorelasi dua dan menguji teori Anda. Apa yang membedakan Anda dari studi kasus umum hipotesa Ex Post Facto adalah bahwa Anda membuat prediksi Anda, kemudian menguji mereka. Anda tidak membentuk hipotesis Anda sebelum-tangan.

      Cara untuk menghindari masalah ini dalam penelitian Anda sendiri yang sederhana. Pertama, ingat bahwa korelasi TIDAK berarti sebab-akibat, dengan kata lain hanya karena tingkat kelahiran yang tinggi di daerah dengan banyak bangau tidak berarti bahwa bangau yang membawa bayi. Kemudian, jangan merasa wajib melaporkan penelitian Anda sebagai deduktif (yang didasarkan pada pengujian hipotesis). Jika Anda hanya mengeksplorasi topik, sendiri sampai itu. Penelitian eksplorasi sangat membantu dalam membangun fondasi untuk masa depan ulama.

      6. Penalaran Tidak Logis
      Penalaran logis hanya itu: tidak logis. Hal ini berkisar dari sedikit melenceng untuk benar-benar tidak masuk akal. Sebagai contoh, kita semua telah mendengar bahwa roti selalu tanah mentega sisi bawah, tetapi jarang mempertanyakan di mana pengetahuan itu berasal. Aku sebenarnya sudah mendengar seseorang yang diusulkan (bukan bercanda) bahwa jika seseorang mengambil sepotong roti mentega dan mengikatnya ke belakang kucing dan menjatuhkan massa yang dihasilkan, bahwa dua kekuatan yang bertentangan secara diametral akan menyebabkan roti dan combo kucing untuk tak henti-hentinya berputar beberapa inci dari lantai. Ini tidak logis untuk mengasumsikan bahwa sisi mentega selalu akan mendarat ke bawah. Aku sebenarnya sudah dilakukan penelitian yang menunjukkan bahwa roti (dan bagel dan biskuit dan hal-hal seperti lainnya) akan mendarat mentega-sisi atas juga (sekarang Anda tahu apa yang harus dilakukan dengan roti panggang asrama mengerikan). Sekarang, kucing itu adalah cerita lain, penelitian telah berulang kali menunjukkan bahwa kucing entah bagaimana secara ajaib tegak diri dari jatuh bahkan agak pendek (hanya mengambil kata saya untuk ini, jangan mencobanya pada kucing keluarga).

      Kami juga dapat membuat asumsi secara logis cacat dalam penelitian. Peneliti medis pada tahun 1879 berpendapat bahwa masturbasi menyebabkan kegilaan dan olahraga direkomendasikan ke titik kelelahan sebagai pengobatan (Reporter Medis dan Bedah, Vol. XLI, 1879, p.542). Jurnal yang sama berisi penelitian yang mengklaim bahwa kegilaan bisa menular jika orang hidup bersama (hal. 13). Dengan kata lain, cukup masturbasi atau menikahi seseorang dengan sejarah kegilaan bisa membuat Anda gila. Meskipun kurangnya logika, penelitian ini tidak menambahkan arti baru untuk penelitian Rosenhan itu (1973, Menjadi Sane di Tempat Insane) yang menunjukkan bahwa kegilaan diasumsikan bagi siapa saja yang telah dirawat di 12 rumah sakit jiwa yang diteliti. Sebagai catatan, jurnal juga mencakup Langgan pada kopi sebagai obat untuk demam tifoid (hal.39). Cukup logis, eh?

      PS Hanya karena Anda alasan logis tidak berarti bahwa Anda benar tentang apa yang kaulihat. Pikirkan tentang semua kali Anda membuat asumsi tentang hasil suara indah dan salah. Kita tidak bisa semua menjadi seperti Sherlock Holmes dan benar setiap saat.

      Dua cara untuk menghindari penalaran logis dalam penelitian Anda sendiri untuk mendasarkan keputusan Anda pada penelitian sebelumnya dan teori, dan untuk membuat ekstensif menggunakan peer review. Peer review adalah ketika Anda memiliki orang lain membaca tulisan-tulisan dan kritik Anda, ini membantu para ahli menemukan tempat di mana mereka beralasan tidak logis.

      7. Ego keterlibatan dalam pemahaman
      Keterlibatan ego dalam pemahaman yang terjadi ketika orang membiarkan sisi manusia dari mereka mendikte temuan mereka dan bagaimana mereka melihat temuan oleh peneliti lain. Mereka yang menjadi anggota dari kelompok diteliti (misalnya, mahasiswi, keluarga, atau agama), misalnya, mungkin merasa sulit untuk menjelaskan apa yang terjadi tanpa bias, mereka akan merasa berkewajiban untuk melindungi "dalam, rahasia gelap" kelompok. Mereka mungkin merasa terdorong untuk membenarkan bahkan perilaku jahat.

      Keterlibatan ego juga dapat mempengaruhi penelitian tentang seseorang "proyek hewan peliharaan." Jika saya baru saja menghabiskan sepuluh tahun mengembangkan program pengobatan baru, orang lain harus melakukan evaluasi karena saya mungkin tergoda untuk fudge Hasil sana-sini, atau paling tidak salah menafsirkan sesuatu dengan cara yang menguntungkan untuk program saya. Setelah semua, saya bekerja keras pada program; itu benar-benar harus bekerja! Mereka yang pekerjaannya tergantung pada program ini juga harus dikeluarkan dari tim evaluasi karena akan sulit untuk membubarkan bahkan program yang tidak efektif yang memberikan gaji seseorang.

      Terkadang keterlibatan ego mempengaruhi bagaimana kita melihat dan bereaksi untuk penelitian oleh orang lain. Studi yang temuannya menentang apa yang kami percaya dengan mudah diberhentikan meskipun kekakuan mereka, sedangkan bahkan penelitian buruk yang mendukung pandangan kami dirujuk membosankan. Sayangnya, keterlibatan ego oleh editor jurnal kadang-kadang menentukan studi masuk ke cetak.

      Cara terbaik untuk menghindari keterlibatan ego adalah mencoba untuk tetap netral, atau untuk menjauh dari topik tentang mana Anda tidak bisa netral. Jujurlah dengan diri sendiri dan menahan diri dari penelitian pada topik yang mungkin terlalu dekat dengan rumah untuk Anda. Saran lain adalah dengan menggunakan pendekatan tim. Lebih sulit untuk terlalu ego terlibat ketika berbagi tugas penelitian dengan orang lain yang tidak memiliki pandangan yang intens Anda pada suatu topik tertentu.

      8. Prematur penutupan penyelidikan
      Prematur penutupan penyelidikan terjadi ketika kita memutuskan bahwa kita cukup tahu tentang topik dan memutuskan bahwa penelitian itu tidak lagi memerlukan masa depan. Beberapa topik yang cukup mudah diberhentikan sebagai basi (misalnya, ilmu pengetahuan sekarang tertentu bumi berputar mengelilingi matahari). Topik lain, bagaimanapun, masih salah paham (misalnya, penyebab kejahatan dan kegilaan). Untuk topik ini kurang dipahami, penting untuk menjaga meneliti sampai kita lebih memahami mereka.

      Terkadang penelitian terlalu kontroversial untuk mendapatkan dana atau dukungan, terlepas dari pentingnya. Studi yang paralel yang oleh Stanley Milgram (yang melakukan percobaan yang mengejutkan pada ketaatan kepada otoritas) dan Philip Zimbardo (yang Stanford penjara percobaan harus dipanggil pulang lebih cepat karena trauma psikologis telah dialami oleh beberapa peserta) mungkin memiliki dukungan kesulitan mendapatkan di hari ini dunia. Demikian juga, penelitian medis seperti yang dilakukan oleh Nazi Josef Mengele terkenal (yang pesona dengan metode penelitian sempurna membuatnya benar-benar membunuh set demi set kembar atas nama penelitian) telah dikutuk oleh semua bangsa beradab.

      Cara terbaik untuk menangani penutupan prematur adalah untuk terus mencari jawaban, bahkan jika itu melibatkan menggunakan pendekatan yang berbeda. Sementara temuan yang Milgram dan studi Zimbardo yang masih berharga bagi masyarakat, korban diambil pada mata pelajaran mereka terlalu besar. Metode Mengele hanyalah setan yang terbaik. Peneliti kontemporer tidak harus berhenti melakukan penelitian tentang masalah medis, ketaatan kepada otoritas, dan sosialisasi narapidana dan penjaga, melainkan mereka harus menemukan non-kontroversial cara untuk melakukannya. Ini mungkin membutuhkan beberapa pemikiran yang serius dan perencanaan. Beberapa peneliti kontemporer, misalnya, telah mempelajari ketaatan kepada otoritas dengan memiliki orang tanpa henti merobek kertas ke dalam kotak kecil. Kesediaan mereka untuk memenuhi tugas ini menyebabkan stres jauh lebih kecil dari keyakinan bahwa mereka kadang-kadang pemberian guncangan fatal bagi manusia lain sementara masih memungkinkan kita untuk mempelajari fenomena menarik.

      9. Mistifikasi
      Mistifikasi terjadi ketika kita menghubungkan hasil untuk supranatural. Pada masa lalu (dan kadang-kadang sampai hari ini), penyakit dipersalahkan pada berbagai roh dan dewa. Mencoba untuk menemukan obat untuk kanker bisa memiliki peneliti awal memimpin untuk melihat pendeta lokal mereka! Kejahatan, dikaitkan dengan pengaruh setan, dirasakan hasil dari kurangnya pelatihan keagamaan.

      Kadang-kadang, orang-orang kita mempelajari akan menggunakan mistifikasi. Salah satu mahasiswa saya, misalnya, meminta peternak tentang mutilasi ternak mereka. Yang mengejutkan, beberapa dari mereka bersikeras bahwa kerusakan itu disebabkan oleh alien ruang. Daripada melaporkan hal ini sebagai penyebab yang sebenarnya, ia terus mencari jawaban yang lebih bijaksana.

      Cara untuk menghindari mistifikasi adalah sama dengan yang disebutkan di atas untuk kesalahan lainnya. Pertama, terus mencari jawaban ketika Anda merasa tergoda untuk mengandalkan penjelasan terpesona. Kedua, peer review akan mencegah Anda mempermalukan diri sendiri ketika Anda bersikeras bahwa penyihir telah menderita gadis-gadis muda di Salem, Massachusetts.

      CATATAN: Hal diatas adalah potongan penjelasan yang diambil dari sumber aslinya, sehingga tidak sepenuhnya mudah dipahami. Untuk lebih lengkapnya silakan membaca penjelasan pada sumber aslinya.



      Sumber: sociology.camden.rutgers.edu
      Read More …
      Categories: ,

      FAMILY AND CONSUMER SCIENCE


      ILMU KELUARGA DAN KONSUMEN - Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen (IKK) merupakan salah satu departemen baru di IPB yang berkembang dari Departemen Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga (GMSK). Lingkup kajian Departemen IKK meliputi aspek keluarga beserta anggotanya dan segala perilakunya dalam mengelola sumberdaya untuk mencapai tingkat kesejahteraan yang diinginkannya.

      Keluarga memegang peranan yang sangat penting dalam pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Praktek pengasuhan anak pada usia dini sangat menentukan perkembangan dan kualitas anak pada masa dewasa-nya.

      Sebagai suatu unit ekonomi, keluarga melakukan berbagai fungsi, seperti alokasi sumberdaya, produksi barang dan jasa (market and non market commodities), distribusi produk antar anggota keluarga, dan konsumsi produk, untuk mencapai tingkat kesejahteraan. Dalam menjalankan fungsi tersebut, keluarga bertindak sebagai suatu unit produksi (produsen) sekaligus sebagai unit konsumsi (konsumen). Perilaku keluarga dalam upaya memaksimalkan kepuasan tentunya tidak lepas dari aspek manajemen sumberdaya dan perilaku konsumen.

      Keluarga juga merupakan sebuah sistem yang berinteraksi secara terus menerus dengan lingkungan mikro dan makro, baik lingkungan fisik, sosial, ekonomi, sosial-budaya, teknologi, dan politik. Oleh karenanya, kajian keluarga memerlukan pendekatan inter-multi-disiplin. Pemahaman ilmu dan konsep dasar di bidang psikologi, sosiologi, komunikasi, ekonomi, manajemen, ekologi, dan seni menjadi penting dalam mengkaji keluarga dan perilaku-nya.

      Dalam era globalisasi, peran keluarga menjadi sangat penting. Sebagai unit terkecil dari masyarakat yang me-megang peran strategis dalam pembangunan kualitas sumberdaya manusia, keluarga menghadapi tantangan yang besar dalam memelihara eksistensi dan menjalan-kan fungsinya untuk mencapai tingkat kehidupan yang lebih baik. Departemen IKK memiliki tanggung jawab untuk menyiapkan tenaga sarjana yang mampu menjawab tantangan tersebut.

      MANDAT
      Pengembangan ilmu dan teknologi di bidang keluarga dan konsumen untuk mewujudkan kesejahteraan keluarga, dengan memfokuskan pada pengembangan kualitas anak serta pemberdayaan keluarga dan konsumen

      MAYOR S1
      Ilmu Keluarga dan Konsumen

      MINOR S1
      1. Ketahanan Keluarga
      2. Perkembangan Anak
      3. Ilmu Konsumen

      KOMPETENSI LULUSAN
      Lulusan S1 Major IKK memiliki kompetensi dalam:

      • Memahami teori keluarga, tumbuh kembang anak, serta ekonomi keluarga dan konsumen dalam mewujudkan kesejahteraan keluarga.
      • Menganalisis upaya pemberdayaan keluarga dan konsumen, serta upaya peningkatan kualitas anak dalam mewujudkan kesejahteraan keluarga.
      • Menerapkan kemampuan teknis dan manajerial dalam menyusun dan melaksanakan upaya peningkatan kualitas anak, kesejahteraan keluarga dan pemberdayaan konsumen.
      PROSPEK KERJA LULUSAN

      • Konsultan di bidang: keluarga, tumbuh kembang anak, dan konsumen (seperti di LSM nasional maupun internasional; Plan International, Care, YLKI, UNICEF, dll)
      • Pendidik dan pengelola pendidikan anak usia dini dan usia sekolah (seperti TK, sentra-sentra pendidikan anak usia dini/PAUD, Indonesia Heritage Foundation/IHF).
      • Penelitia dan PNS di bidang keluarga, tumbuh kembang anak, dan konsumen (seperti di Meneg PP, BKKBN Depsos, Depkes, Depdagri).
      • Tenaga akademik di bidang keluarga, tumbuh kembang anak, dan konsumen.
      • Spesialis riset pemasaran dan konsumen, serta penanganan pelayanan konsumen.

      PRESTASI MAHASISWA

      • 3 tim PKM mahasiswa yang dibiayai Dikti ahun 2007
      • 3 tim PKM Pengabdian Masyarakat yang dibiayai Dikti tahun 2007
      • 1 tim Finalis IPB LKTM Bidang Sosial 2007
      • Anggota Tim Paduan Suara IPB
      • Anggota Tim Pendaki Putri Gunung Rinjani 2007, dll
      TOPIK-TOPIK PENELITIAN

      • Analisi keberfungsian keluarga
      • Interaksi dan komunikasi dalam keluarga
      • Transisi keluarga dan globalisasi
      • Analisis gender dalam keluarga
      • HUbngan inter dan antar keluarga: pembagian kerja, pengambilan keputusan
      • Koping strategi keluarga pada berbagai situasi
      • Pemberdayaan keluarga
      • Tumbuh kembang anak: permasalahan dan kendala
      • Kecerdasan kognitif dan prestasi akademik
      • Kecerdasan emosi anak
      • Pengasuhan
      • Stiulasi psikososial pada anak
      • Perilaku anti sosial anak
      • Emotion bonding ibu dan anak
      • Perkembangan karakter
      • Pendidikan yang patut dan menyenangkan bagi anak
      • Perkembangan anak dengan kebutuhan khusus
      • Sikap dan preferensi konsumen
      • Perilaku dan pengambilan keputusan konsumen
      • Perilaku penggunaan kartu kredit
      • Sosialisasi anak sebagai konsumen
      • Alokasi waktu dan pendapatan
      • Perilaku investasi pada anak
      • Kemiskinan dan kesejahteraan keluarga
      • Evaluasi ekonomi program peningkatan kesejahteraan keluarga
      • Evaluasi program pemasaran sosial

      FASILITAS PERKULIAHAN

      • Ruang kuliah, seminar dan diskusi dilengkapi OHP dan LCD
      • Ruang baca
      • Ruang komputer dilengkapi akses internet
      • Lab. Keluarga
      • Lab. Tumbuh Kembang Anak
      • Lab. Pendidikan dan Perlindungan Konsumen
      • IPB – ISFA Educational Child Center/Sentra Pengembangan Anak IPB-ISFA (Indonesia Singapore Friendship Association)


      Sumber: fema.ipb.ac.id
      Read More …
      Categories: ,